Hubungan Antara Stres Dan Penyakit Mata

Efek negatif dari stres pada tubuh umumnya bersifat fisik, mental dan emosional. Sementara banyak penelitian telah dilakukan tentang efek stres pada tubuh yang berkaitan dengan depresi dan kecemasan, lebih sedikit penelitian yang dilakukan tentang bagaimana faktor-faktor ini memengaruhi kesehatan penglihatan Anda. Namun, tahukah Anda bahwa tingkat stres yang parah juga dapat berkontribusi pada perkembangan penyakit mata? Para peneliti sekarang menghubungkan masalah jaga kesehatan mata kualitas hidup yang terkait dengan situasi kehidupan yang sangat menegangkan dengan penurunan kesehatan mata yang menua. Oleh karena itu, berikut beberapa informasi terkait hubungan antara stres dan penyakit mata.

Glaukoma: Para peneliti telah Pusat Terapi Mata mengidentifikasi faktor kualitas hidup yang buruk terkait dengan depresi dan kecemasan sebagai faktor yang berkontribusi terhadap perkembangan Glaukoma. Praktisi perawatan mata mengetahui bahwa akar penyebab penyakit mata kronis ini terkait dengan situasi di mana pasien mengalami tingkat stres yang ekstrem.

Degenerasi Makula: Seperti Glaukoma, beberapa faktor yang berkontribusi secara tidak langsung terhadap degenerasi makula terkait dengan terapi ortho k depresi dan kecemasan. Misalnya, pasien yang mengalami stres emosional dan mental merasa bahwa gejala degenerasi makula mereka mulai memburuk. Peneliti juga menemukan bahwa pasien yang merasa stres menemukan ada yang tidak bernapas secara normal. Praktisi perawatan mata alami telah mengidentifikasi hubungan antara pola pernapasan yang sehat dan penglihatan yang sehat. Ini disebabkan oleh fakta bahwa sekitar sepertiga dari udara yang kita hirup digunakan untuk memberi makan sistem visual. Karena itu, ada hubungan antara pernapasan yang buruk dan penglihatan yang buruk. Para peneliti juga menunjukkan bahwa stres adalah penyebab utama yang bertanggung jawab atas memburuknya degenerasi makula pada pasien.

Stres dan Katarak: Para peneliti telah menemukan bahwa salah satu faktor risiko katarak adalah konsumsi alkohol yang berlebihan. Ada hubungan tidak langsung antara alkoholisme dan situasi stres yang terkait dengan cedera fisik, rasa sakit, dan masalah fisiologis. Semua faktor ini secara tidak langsung berkontribusi pada situasi emosional dan mental yang penuh tekanan yang berkontribusi pada alkoholisme. Stres adalah akar penyebab dari masalah ini. Sekali lagi pernapasan yang buruk karena stres menyebabkan pernapasan pasien menjadi dangkal. Ini berkontribusi pada memburuknya katarak karena pernapasan pasien yang dangkal menyebabkan sistem penglihatan mereka kekurangan oksigen dan sirkulasi yang cukup untuk berfungsi secara efisien.

Solusi untuk mengatasi situasi stres tersebut adalah dengan meluangkan waktu bagi diri sendiri untuk bersantai. Beristirahatlah dari jadwal padat Anda selama 15 menit sehari untuk menemukan ruangan yang tenang. Tutup mata Anda dan bernapas secara alami dan berirama dari perut Anda. Sementara itu, visualisasikan otot mata Anda rileks. Menyisihkan waktu untuk meditasi atau menghadiri kelas yoga, atau berjalan-jalan di taman dengan olahraga ringan hingga sedang adalah cara yang baik untuk mengurangi stres. Pada akhirnya, tip relaksasi ini dapat membantu Anda melakukan hal-hal yang perlu Anda lakukan untuk merilekskan sistem visual. Pada akhirnya, mengurangi tingkat stres Anda dan menghilangkan stres dan ketegangan adalah cara yang baik untuk menjaga kesehatan mata Anda.

 

 

Leave a Comment